Monday, March 22, 2021

Apakah Alat Retorik (Rhetorical Device) dan bagaimana ia digunakan?

 



Apakah Alat  Retorik (Rhetorical Device)  dan bagaimana ia digunakan?

(di susun semula : Muhammad Nuruddin Bashah)

Banyak media dari dahulu hingga hari ini menerapkan unsur retorik ini. Retorik ini diaplikasi secara semulajadi tanpa ada teori yang ketat kerana ilmu ini adalah ilmu yang terhasil melalui pemerhatian komunikasi manusia. Ia dilabel dan ditaksonomi untujk memudahkan aplikasi.

Retorik adalah nama untuk kajian menulis atau berbicara sebagai alat komunikasi.

1.      Aliterasi : Pengulangan bunyi konsonan awal biasanya dalam dua atau lebih perkataan atau suku kata yang berdekatan

wild and woolly, threatening throngs (liar dan berbulu, mengancam kerumunan)

2.      Anacoluthon :  Ketidakkonsistenan atau ketidaksesuaian sintaksis dalam ayat terutamanya: peralihan ayat yang belum selesai dari satu pembinaan sintaksis ke yang lain

you really should have—well, what do you expect? (anda semestinya ada — baik, apa yang anda harapkan?)

3.      Anadiplosis:  Pengulangan kata yang menonjol dan biasanya yang terakhir dalam satu frasa atau klausa pada awal yang berikutnya

rely on his honor—honor such as his? (bergantung pada kehormatannya - kehormatan seperti dia?)

4.      Analepsis : Teknik sastera flashback  yang melibatkan gangguan urutan kronologi peristiwa dengan penyisipan peristiwa atau pemandangan kejadian sebelumnya. Lawannya adalah   Prolepsis iaitu  ‘flash-forward’ dimana naratif melompat ke zaman akan datang untuk menerangkan sesuatu yang baakl berlaku. Kedua alat ini selalu diguna serentak.

5.      Anafora: Pengulangan kata atau ungkapan di awal frasa, klausa, ayat, atau ayat berturut-turut terutama untuk kesan retorik atau puitis

we cannot dedicate—we cannot consecrate—we cannot hallow—this ground (kita tidak dapat mendedikasikan — kita tidak boleh menguduskan — kita tidak boleh menguduskan — landasan ini)

6.      Antanaklasis : Pengulangan kata dalam frasa atau ayat di mana kejadian kedua menggunakan makna yang berbeza dan kadang-kadang bertentangan dari yang pertama.

we must all hang together or most assuredly we shall all hang separately ( kita semua mesti bersatu atau yang pasti kita semua akan berpisah secara terpisah)

7.      Antiphrasis :  Penggunaan kata-kata yang biasanya ironis atau lucu dalam deria yang bertentangan dengan makna yang diterima umum

this giant of 3 feet 4 inches (raksasa ini berukuran 3 kaki 4 inci)

8.      Antonomasia :  Penggunaan nama yang tepat untuk menetapkan ahli kelas (seperti Salomo untuk penguasa yang bijaksana) ATAU penggunaan julukan atau gelaran sebagai ganti nama yang tepat (seperti Bard untuk Shakespeare)

9.      Apophasis:   Membangkitkan isu dengan mendakwa tidak menyebutkannya

we won't discuss his past crimes (kita tidak akan membincangkan kejahatannya yang lalu)

10.  Aporia :  Ungkapan keraguan atau ketidakpastian nyata atau pura-pura terutama untuk kesan retorik

to be, or not to be: that is the question (menjadi, atau tidak menjadi: itulah persoalannya)

11.  Cacophony :  Kekerasan dalam bunyi perkataan atau frasa

12.  Chiasmus :  Hubungan terbalik antara unsur sintaksis frasa selari

working hard, or hardly working? (bekerja keras, atau  bekerja dalam keadaan teruk?)

13.  Dialogisme :  Kesimpulan yang tidak dapat disimpulkan disimpulkan dari satu premis

gravitation may act without contact; therefore, either some force may act without contact or gravitation is not a force (graviti boleh bertindak tanpa sentuhan; oleh itu, sama ada beberapa daya boleh bertindak tanpa sentuhan atau graviti bukan daya)

  1. Eufemisme : adalah ungkapan yang menyenangkan menggantikan ungkapan yang tidak menyenangkan atau menyinggung pada topik sensitif. Ini adalah ungkapan yang mempunyai makna emotif positif, atau paling tidak netral, untuk sesuatu yang pada kenyataannya lebih negatif. Oleh itu, ini adalah keliru emotif, dan oleh itu jenis SPIN yang berpotensi. Mungkin makna kognitifnya tepat, tetapi konotasi, atau makna emotif, tidak sesuai dengan kenyataan perkara yang dilabelkan.

sopan santun untuk merujuk kematian seseorang dengan eufemisme, "meninggal dunia."

 

15.  Disfemisme / dysphemism: Tujuan disfemisme pada dasarnya adalah untuk mencirikan objek tertentu dengan cara yang negatif.

Sebagai contoh, seseorang yang tidak mempercayai psikiatri boleh memanggil psikiatri sebagai " "shrink / menyusut"; dan orang yang rasis boleh menggunakan kata-kata kasar ketika merujuk kepada orang-orang dari latar belakang minoriti. Secara selari dengan bagaimana eufemisme dimaksudkan untuk menyampaikan konotasi positif, disfemisme dimaksudkan untuk menyampaikan konotasi negatif.)

 

16.  Epistrof / epistrophe : Pengulangan kata atau ungkapan di akhir frasa, klausa, ayat, atau ayat berturut-turut terutama untuk kesan retorik atau puitis

of the people, by the people, for the people (rakyat, oleh rakyat, untuk rakyat)

17.  Epizeuxis  : Pengulangan emfatik [definisi ini diambil dari kamus Webster's Unabridged edisi 1934]

18.  Hypallage : Pertukaran dua unsur dalam frasa atau ayat dari hubungan yang lebih logik ke yang kurang logik

Anda kehilangan kegembiraan kerana kegembiraan hilang kepada anda

Bukan aku takut bini, bini tak takut aku

19.  Hiperbaton :  Transposisi atau pembalikan susunan kata idiomatik

judge me by my size, do you? (menilai saya mengikut ukuran saya, kan?)

20.  Hiperbola : Pembesaran-pembesaran yang berlebih-lebihan

mile-high ice-cream cones ( kon ais krim setinggi sebatu)

21.  Hipofora:  Meletakkan atau menjawab bantahan atau hujah terhadap pendapat pembicara [definisi ini diambil dari kamus Webster's Unabridged edisi 1934]

22.  Litot : Pemahaman di mana penegasan dinyatakan dengan negatif sebaliknya

not a bad singer (bukan penyanyi yang buruk)

23.  Meiosis : Penyampaian sesuatu yang kurang diberi penekanan terutama untuk mencapai kesan yang lebih besar: PEMAHAMAN

24.  Metaphor / kiasan :  Suatu pertuturan di mana kata atau frasa yang secara harfiah menunjukkan satu jenis objek atau idea digunakan sebagai ganti yang lain untuk menunjukkan kesamaan atau analogi antara mereka

drowning in money (lemas dalam wang)

25.  Metonymy :  Tokoh ucapan yang terdiri daripada penggunaan nama satu perkara untuk yang lain yang merupakan atribut atau yang dengannya

crown as used in lands belonging to the crown (mahkota seperti yang digunakan di tanah milik mahkota)

26.  Onomatopoeia :Penamaan sesuatu atau tindakan dengan peniruan vokal suara yang berkaitan dengannya

buzz (dengung bunyi baaaazzzz)

27.  Oksimoron / oxymoron :  Gabungan kata-kata yang bertentangan atau tidak sesuai

cruel kindness (kebaikan kejam)

28.  Pleonasme : Penggunaan lebih banyak perkataan daripada yang diperlukan untuk menunjukkan kesungguhan.

I saw it with my own eyes (Saya melihatnya dengan mata saya sendiri)

29.  Simile :  Tokoh pertuturan membandingkan dua perkara yang tidak seperti yang sering diperkenalkan oleh "like" atau "as"

pipi seperti bunga ros

30.  Syllepsis : Penggunaan kata dalam tatabahasa yang sama dengan dua kata yang bersebelahan dalam konteks dengan satu literal dan metafora yang lain dalam arti

she blew my nose and then she blew my mind (dia meniup hidung saya dan kemudian dia meniup fikiran saya)

31.  Synecdoche : Suatu pertuturan yang digunakan untuk keseluruhan bahagian (seperti fifty sail for fifty ships), keseluruhan untuk bahagian (society for high society), spesies untuk genus (seperti cutthroat for assassin), genus untuk spesies (seperti a creature for a man), atau nama bahan untuk benda yang dibuat (boards for stage)

32.  Zeugma :  Penggunaan kata untuk mengubah atau mengatur dua atau lebih perkataan biasanya sedemikian rupa sehingga berlaku untuk masing-masing dalam pengertian yang berbeda atau masuk akal dengan hanya satu

opened the door and her heart to the homeless boy (membuka pintu dan hatinya kepada budak yang kehilangan tempat tinggal)

  1. Tautologi: merujuk kepada penggunaan perkataan atau frasa yang serupa untuk mengulangi idea yang sama dengan perkataan yang berbeza. Ini adalah bentuk pengulangan yang dapat membuat poin lebih kuat, tetapi juga dapat menjadi dasar argumen yang cacat (flawed argument).

"The Bells" karya Edgar Allen Poe: "Menjaga masa, masa, waktu,

Dalam sejenis sajak Runic :  Dari loceng, loceng, loceng, loceng. "

 

  1. Tesis : Perkara yang selalu diberitahu oleh guru Bahasa Inggeris anda dalam karangan anda adalah alat sastera yang penting. Tesis, dari kata Yunani untuk 'proposisi', adalah pernyataan yang jelas mengenai teori atau hujah yang anda buat dalam sebuah karangan. Semua bukti anda harus dimasukkan ke dalam tesis anda; fikirkan tesis anda sebagai petunjuk untuk pembaca anda.
  2. Sarcasm : bermaksud bahawa penutur bermaksud menyampaikan kebalikan dari makna kata-kata mereka, jadi mereka sering bergantung pada nada sarkastik atau konteks tertentu. Berikut adalah beberapa contoh:

Apabila sesuatu yang buruk berlaku: "Oh, inilah yang saya perlukan hari ini!"

Apabila seseorang melakukan sesuatu dengan perlahan: "Bolehkah anda melakukannya dengan lebih perlahan?"

Apabila sesuatu tidak menarik: "Saya gembira dapat berada di sini selama tiga jam berikutnya."

  1. Satire/ satira : Sindiran adalah jenis kecerdasan yang dimaksudkan untuk mengejek keburukan atau kesalahan manusia, satira paling sering menggunakan bentuk humor ini untuk mendedahkan kesalahan politik atau kekurangan sosial dalam kehidupan seharian, kadang-kadang dengan tujuan untuk memberi inspirasi kepada perubahan. alat sastera yang menahan sifat manusia hingga kritikan dan ejekan dan dalam kesusasteraan, penulis menggunakan ironi, humor, dan keterlaluan untuk mencipta satira yang berjaya.

Kursus Intensif Percussion-alat ketuk

Kursus Intensif Percussion-alat ketuk
Sumbangan berita atau artikel, sila hubungi:
jihadin82@yahoo.com / 017-6291368 ( Nuruddin)