Bukan anggota PERKASA

Bukan anggota PERKASA

Wednesday, November 30, 2011

Banner berlogo parti di UITM


Kerajaan berura-ura untuk meminda seksyen 15 AUKU untuk membenarkan pelajar dan mahasiswa sertai parti politik dan sebagainya.

Pindaan 2009 hanya benarkan mahasiswa berartikulasi mengenai isu politik dan menyatakan pandangan sahaja.

Tapi lihat banner ini?

UMNO/BN dah lama ubah AUKU untuk melegitimasikan tindakan sendiri...contohnya sangkut banner berlogo parti pada pagar UITM Merbok baru-baru ini.

Jika belum pinda janganlah bawa logo parti ke dalam kampus...kalau nak benarkan beri kebenaran semua parti letak banner macam itu juga...barulah TRANSFORMASI namanya...

Muhammad Nuruddin Bashah

Saturday, November 12, 2011

Lakum Deenukum wa li yadeen (isu seks songsang)

Lakum Deenukum wa li yadeen.

Ramai memberi reaksi apabila gerakan hak asasi di Negara ini mulai merentasi adab dan perilaku kemanusiaan apabila membela kelompok seks bebas dan seks songsang.

Lebih menarik apabila golongan secular melayu islam mulai menunjuk taring untuk menjuarai isu ini sedangkan merteka lebih liberal dan sekular dengan menghina hukum hudud, qisas Allah swt serta mengasaskan judi sukan sebelum ini.

Islam menggalakan tahaluf siasiy dan kerjasama politik untuk menuntut kebenaran. Islam menilia kebenaran dan kebebasan berlainan dengan perspektif liberalis dan sekular.

Walaupun gerakan islam dan Parti islam di Malaysia bersekutu dengan kelompok tertentu untuk melawan kezaliman yang lebih besar, tidak semestinya gerakan islam itu mengasimilasi falsafah perjuangan secular pihak yang menjadi kawan politiknya. Ini perlu diperhalusi secara bijak kerana kemanusiaan adalah abstrak.

Golongan secular yang bersama dengan gerakan islam untuk menentang kezaliman akan dilayan dengan baik akan tetapi prinsip mereka tetap berbeza. Inilah konsep ‘lakum deenukum wa li yadeen’ (agama kamu untuk kami dan agama kami untuk kami).

LGBTIQ = akronim bagi lesbians, gays, bisexuals, transgenders, intersex dan queer adalah gerakan yang bercanggah dengan gerakan Islam. Jika ada pengikut gerakan ini bersekutu dalam kerjasama politik menentang kezaliman, ia tetap diteruskan. Tetapi hal menghalalkan yang haram tetap akan disanggah. Jelas prinsip mudah ini.

Saya secara peribadi suka dengan kenyataan mahasiswa di bawah (Muhammad Hilmi Mohd Hamdan, UIA)

Berhati-hati dengan golongan yang mengambil peluang dari barisan perjuangan hak asasi dan demokrasi. Kita dan mereka mempunyai misi yang sama iaitu ingin melihat hak asasi rakyat terjamin, tapi skop penilaian kita dan mereka berbeza pada menilai pengisian kepada hak asasi tersebut. Lantas, mereka menggunakan platform hak asasi untuk memperjuangkan agenda busuk itu. Pejuang hak asasi, tolong waspada dengan mereka. Walaubagaimanapun,sangat tidak bijak apabila ada orang yang mempertikaikan “kesucian” perjuangan hak asasi hanya kerana kewujudan golongan ini. Bagaimana mungkin kita hendak membakar sebuah bas, hanya kerana seorang penumpangnya yang membawa bom?

Renungkanlah…

Muhammad Nuruddin Bashah

Unit Penerangan MTD Sg Rapat

PAPAN TANDA

Kursus Intensif Percussion-alat ketuk

Kursus Intensif Percussion-alat ketuk
Sumbangan berita atau artikel, sila hubungi:
jihadin82@yahoo.com / 017-6291368 ( Nuruddin)