Bukan anggota PERKASA

Bukan anggota PERKASA

Wednesday, June 18, 2008

Polis dan ISA; benarlah ramalan Rasulullah



Polis digunakan secara semberono dan berleluasa oleh pemerintah yang zalim sejak zaman berzaman. Walaupun atas istilah yang berbeza seperti Biduanda, Pengawal Istana, Hulubalang, Masketeer dan sebagainya, mereka adalah polis yang menurut arahan pemerintah. Jika zalim si raja, maka zalimlah polis yang menjadi perkakas mereka.

Asasnya polis bertugas menjaga keamanan dan kesejahteraan awam sedari askar menjaga keamanan di sempadan negara.

Akhir zaman menyaksikan bagaimana polis diguna juga sebagai alat melindungi kezaliman dan penyelewengan pemerintah.
Bersabda Nabi SAW;
“Bersegeralah kamu untuk melakukan amal soleh sebelum datang enam perkara; pemerintahan orang-orang jahil, bertambahnya jumlah polis….”
( Hadis Riwayat Imam Ahmad dan turut dimasukkan oleh Albani dalam kitabnya as Sahihah)

Kata ‘as Syurt’ dalam matan hadis di atas bermaksud polis. Syurtah pada asal makna adalah tanda atau isyarat. Di sebabkan polis memakai tanda (pakaian seragam) maka digelar as Syurtah.

Pemerintah yang ‘menggigit’ ini juga telah lama diramalkan oleh Rasulullah dalam beberapa hadis yang lain. Antaranya adalah;
“ Ada dua jenis ahli neraka yang belum aku jumpai iaitu satu kaum yang membawa cemati seperti ekor sapi untuk memukul manusia dan wanita-wanita yang memakai pakaian akan tetapi sebenarnya tidak berpakaian…”.
( Sahih Muslim)

Imam Nawawi yang mensyarahkan hadis ini menyatakan bahawa yang memegang cemati itu adalah polis-polis yang mana pada zaman Nabi, Nabi sendiri tidak menyaksikan kelompok polis yang zalim itu.

Malaysia tidak ketinggalan dalam memperguna polis sebagai alat kezaliman pemerintah. Akta ISA adalah antara cara mudah untuk mengekalkan kuasa agar rakyat membisu.

Sekitar tahun 1948 semasa Ordinan Darurat diwar-warkan, British menggunakan ordinan ini untuk menangkap tali barut komunis yang dikatakan mengganas. Undang-undang ini berlarutan sehingga 12 tahun iaitu tamat pada tahun 1960. Semasa Tunku Abdul Rahman mengambil alih memerintah negara ini pada 1957, beliau mula berpuas hati dengan prestasi tentera Malaya menentang komunis dan ingin menamatkan Ordinan itu. Akan tetapi malang telah berlaku Tunku mencadangkan agar diadakan Rang undang-undang ISA yang membenarkan penangkapan tanpa bicara.

Polis mula bermaharajalela menggunakan akta rakus ini untuk menakutkan rakyat. Tangkapan ala desperado, subversif dan senyap menyebabkan kadangkala keluarga magsa tidak mengetahui kemana perginya jasad mangsa. Tangkapan yang tidak akan dibicarakan dan tidak tahu tarikh pembebasannya.

Prof Zulkiflee Mohammad berkata, PAS hanya boleh menerima rang undang-undang ini (terpaksa menerima kerana masih perlu memerangi golongan subversif komunis yang mengganas) sekiranya digunakan hanya untuk komunis dan bukannya untuk tujuan politik. Ironinya, hanya beberapa tahun kemudian, Tunku menggunakannya untuk menangkap Dr Burhanudin al Helmi dan beberapa pemimpin pembangkang. Tertekan dengan Singapura dan Indonesia, Malaysia mengangkap rakyat sendiri untuk melepas geram. Sama seperti hari ini apabila Malaysia tertekan dengan White House, rakyat yang tidak bersalah diperosok dalam tahanan dan digelar pengganas!!

Lantaran itu apabila Tun Mahathir menggunakan ISA untuk menangkap Orang UMNO yang tidak nmeyertai UMNO baru, Tunku memberi amaran bahawa akta itu dibuat untuk menyekat Komunis sahaja. Siapa yang ingin melayani kata-kata Tunku itu. Sudahlah hujahnya itu ketika dahulu hanya dalam bentuk Hansard Parlimen, dan tiada mana-mana ayat dalam akta ISA yang menyatakan akta itu hanya untuk komunis, beliau juga adalah antara insan yang menggunakan ISA untuk tujuan politik!

Lihat kini pemimpin yang pernah KEBAL akibat ISA. Tun Mahathir; kecewa dengan UMNO dan terpulau oleh rakyat UMNOnya sendiri. Tunku; meninggal dunia bukan sebagai ahli UMNO. Pak Lah mula hilang populariti sebagai Amirul Mukminin yang adil apabila mula rakus menggunakan ISA dan polis secara berleluasa.

Benarlah ramalan Rasulullah SAW. Golongan yang mencengkam ini pasti muncul dan tidak akan mengecapi erti ‘bahagia’ selama-lamanya.

Pendita Bitara
Jun 2008

PAPAN TANDA

Kursus Intensif Percussion-alat ketuk

Kursus Intensif Percussion-alat ketuk
Sumbangan berita atau artikel, sila hubungi:
jihadin82@yahoo.com / 017-6291368 ( Nuruddin)