Bukan anggota PERKASA

Bukan anggota PERKASA

Friday, August 14, 2009

Good Bye AUKU

Artikel ini telah disiarkan di dalam akhbar Harakah edisi Isnin, 17-20 Ogos 2009

Jeritan Hidup Mahasiswa berkumandang di hadapan DTC semasa selesai sahaja majlis konvokesyen sesi hari kedua di Universiti Malaya. Seperti biasa semua alumni sekolah-sekolah cina selalu riuh meraikan kemenangan sahabat mereka yang berjaya bergelar graduan di universiti bertuah ini. PMIUM bersama Pro M turut bersama meraikan senior-senior mereka yang berjuang atas nama mahasiswa sedar yang bukan sahaja dalam bidang akademik masing-masing malah juga dalam aspek perjuangan ‘hidup’ mahasiswa.

Sorakan good bye AUKU turut menarik perhatian saya. Good bye AUKU membawa makna yang cukup luas samada lega kerana lepas terhadap kongkongan AUKU yang menjerut kemampuan mahasiswa atau rasa lega kerana ruang untuk aktif berpolitik masa depan makin jelas.

Jelasnya mahasiswa terjerut dengan AUKU yang mengongkong mereka dalam mengartikulasikan idea dan minda mereka sebagai pemerhati fenomena negara, menilai situasi dan pengimbang politik. Jelasnya Parti mahasiswa Negara adalah manifestasi kepada hasrat membitarakan mahasiswa. Ia satu misi komprehensif.

Tetapi sayang juga apabila terlalu ramai mahasiswa yang ditakdirkan lepas dari AUKU tetapi mula akur dengan tekanan politik psikologi sendiri hingga ada yang sudah tidak kenal apa itu politik sebenar. Malah ada yang jika disebut politik, hanya terkerisin, malu mungkin kerana sudah lupa dunia politik.

Suatu ketika dahulu banyak kampus dan universiti di negara tertentu melatih mahasiswa menggunakan senjata dan teknik peperangan kerana negara mereka berperang dengan Amerika atau Soviet Union. Sekitar mereka menuntut mereka untuk berpolitik dengan AK 47 dan Bozooka motar.

Ini Malaysia. Menuntut keadilan dan perjuangan apa-apa misi baik kebajikan, ruang hidup dan nilai hidup yang lebih baik serta perjuangan Aqidah menghendaki kita menuntutnya dari pemegang politik negara. Ironi yang membelakangkan politik atas dasar ingin bebas hakikatnya tidak berada dalam persekitaran yang sebenar. Mungkin berisolisasi dalam teori yang mereka sendiri tidak fahami. Politik itu memegang dasar. Dasar ada yang disepakati dan ada yang diengkari oleh rakyat atas sebab musabab keadilan. Nah, politiklah ruang untuk bertegas-tegas.

Teringat saya dalam satu Forum mahasiswa di UM baru-baru ini. Dikotomi antara keperluan mahasiswa untuk bergerak dalam massa melalui politik atau obses kepada teori intelek semata-mata. Terfikir panjang saya bila menilai tajuk wacana sebegitu. Keduanya ada keterlibatan dan signifikasi mendalam. Tetapi saya tetap berpegang kepada dasar, mahasiswa perlu ke hadapan. Buku dan idea adalah pemegang dasar bukan rangka skeleton yang mengongkong pragmatik aksi dan plan tindakan. Mahasiswa perlu melancarkan idea yang unik bukan bergantung dengan pemboleh ubah sosial yang menjerut identiti mereka. Agak malang bila mahasiswa kadang-kadang terikut dengan mana-mana persepsi sehingga menenggelamkan persepsi mereka. Akibatnya kenyataan media atau suara mereka kelihatan tidak lagi ikhlas.

Jika ingin berpolitik, berpolitiklah sehingga akhir hayat. Jika suasana politik buka lagi demokrasi, maka lainlah pula rentak pencak yang perlu ditampilkan. Di kampus, mahasiswa wajib mengambil peluang belajar politik.

Muhammad Nuruddin Bin Bashah

PAPAN TANDA

Kursus Intensif Percussion-alat ketuk

Kursus Intensif Percussion-alat ketuk
Sumbangan berita atau artikel, sila hubungi:
jihadin82@yahoo.com / 017-6291368 ( Nuruddin)